Sunday, 31 December 2017

FFL UPDATES


Assalamualaikum...


To my fellow readers, I know you guys keep wondering what and when is the exact time I'll post Fight For Love(FFL) again.


So, here I'm telling all of you that I've made up my mind to update FFL every five days. Next chapter will be posted on 1/3/2017, followed by the other one on 5/3/2017 and the list goes on(you do the math by your own, okay?). Not to forget the time is 7 in the morning.


Remember, every five days at 7 a.m is our date. Get it?


Don't worry and don't doubt my words because I've scheduled those already written chapters and all you do is to wait for them to be autopublished. My advice, be patience. That's all you need :D


And I love you guys!


Thursday, 23 March 2017

Fight For Love Part 9


Assalamualaikum...








EDRY tersenyum ceria sebaik matanya menangkap kelibat Aileen Zefanya. Gadis itu baru saja keluar dari kafe setelah habis kerjanya. Edry kemudiannya mengatur langkah menghampiri Aileen Zefanya yang baru hendak mengenakan topi keledar di kepala.


          “Oi minah rempit!” Sergah Edry sambil menepuk bahu Aileen Zefanya.


          Aileen Zefanya berpaling lipat maut. Nyaris tangannya hendak melibas kepala Edry dengan topi keledarnya tetapi nasib baik Edry cepat mengelak. Kalau tidak, mahunya sekali lagi jadi peristiwa tak diingini di kafe itu.


          “Setan kau, Edry. Main terjah aku macam tu aje.”


          Edry tertawa kuat. “Aku ingat instinct kau tu boleh rasa kehadiran aku dari jauh. Aku sembur cologne empat kati kut, takkan tak bau?”


          Aileen Zefanya merapatkan hidungnya ke bahu Edry. Dia cuba menghidu bau cologne yang dimaksudkan Edry itu. “Tak ada pun. Kau tukar cologne baru ke? Sebab aku bau longkang aje sekarang.”


          “Kurang ajar eh kau? Melebih-lebih pulak. Ni cologne paling wangi aku ada tau. Aku pakai sebab nak jumpa kau. Mana tahu kau tergoda.”


          “Kau ingat kau pakai minyak wangi paling wangi dalam dunia pun aku tergoda ke dengan kau? Kau dengan bau sampah kau tu memang tak boleh hilang.”


          “Weh, melampau kau ni! Main hina aku pulak. Tak jaga hati kawan langsung. Tapi betul ke aku bau busuk?”


          Aileen Zefanya ketawa sakan apabila Edry mula menghidu bahu dan lengannya. “Bendullah kau ni. Nama aje belajar dekat overseas. Aku bergurau macam tu pun kau nak percaya.”


          “Kau ni kalau aku sekeh kepala kau bawah ketiak aku baru padan muka.”


          “Try me.” Aileen Zefanya menjulingkan matanya. “Kau datang sini buat apa?”


          “Jumpa kaulah. Sibuk sangat kau ni sampai nak keluar dengan aku pun tak menyempat. Jom lepak dengan aku.”


          “Ops, no no no... Aku baru aje habis kerja dan aku letih nak mampus sekarang ni. Aku ingat nak balik tidur aje.” Laju Aileen Zefanya menolak ajakan Edry. Bukan dia sengaja tetapi memang dia penat yang teramat saat ini. Mana tidaknya, dia kena cover dua kawasan tadi iaitu bar dengan dapur sebab staf dapur tak cukup seorang.


          “Come on, Aileen. Malam masih muda kut. Tidur apanya. Plus, aku cuma nak ajak kau minum aje. Bukannya ajak kau pergi clubbing.”


          “Ed, kau nampak tak aku baru habis kerja? Lagipun, banyak lagilah hari kau nak ajak aku lepak. Malam ni memang aku tak larat. Tak kesian ke dekat aku?” Aileen Zefanya mengerdipkan matanya berkali-kali untuk meraih pengertian dari Edry.


          “Kau tak payahlah nak kelip-kelip mata macam tu. Ingat comel ke, hah?” Kutuk Edry. “Yelah, kali ni aje aku kesiankan kau. Hari lain kalau aku ajak, kau letih ke nazak ke kau kena juga ikut. Aku tak kira.”


          Tercebik Aileen Zefanya. “You’re so insufferable.








CAN YOU FEEL MY HEART-BMTH dipasang sekuat-kuatnya di dalam kereta. Nasr Haidar menghela nafas perlahan, bosan dengan kesesakan jalan raya di tengah Kuala Lumpur ini. Jammed ini pun tak agak-agak. Malam minggu pun nak sesak. Belum cerita lagi kalau malam hujung minggu, lagi sakanlah kereta beratur atas jalan ini nanti. 


Kalau bukan disebabkan kursus, tak perlulah dia tersangkut tengah-tengah jalanraya KL ini. Mungkin sekarang dia sudah masuk tidur kalau di bilik Aileen Zefanya di Pulau Pinang sana itu.


          Selepas setengah jam, akhirnya dia tiba juga ke destinasi yang ditujunya iaitu Hotel The Gardens.


          Selesai saja membersihkan diri, Nasr Haidar menghampiri pintu balkoni lalu dibuka luas. Kakinya dibawa menghampiri pagar balkoni sambil mata mengamati pemandangan indah kotaraya Kuala Lumpur itu. Lampu-lampu dari segenap bangunan begitu cantik terbentang di hadapan mata. Hilang segala penatnya buat seketika.


          Nasr Haidar berpaling melihat suasana kamar yang didiaminya sepanjang kursusnya di sini. Tampak mewah dan eksklusif. Pandangannya menyorot ke arah katil yang berada di tengah bilik. Fikirannya membayangkan jika Aileen Zefanya ada di situ, dan tanpa sedar bibirnya menarik senyum.


          Baru beberapa jam Aileen Zefanya hilang dari mata, dia sudah terasa rindu kepada isterinya itu. Biarpun Aileen Zefanya sentiasa bersikap dingin terhadapnya, dia tidak pernah terasa hati. Jauh sekali hendak membenci gadis kesayangannya itu. Bagaimana hendak benci kalau itulah cinta pandang pertamanya?


          Lantaran itulah, dia berani melamar Aileen Zefanya melalui Puan Khalida dan seterusnya mengangkat akad menjadikan Aileen Zefanya isterinya yang sah.


          Telefon pintar yang dipegang sedari tadi mula dibuka dan seterusnya dia mendail nombor telefon Puan Khalida. Selang beberapa deringan, akhirnya panggilannya dijawab. Mereka berbalas salam terlebih dahulu.


          “Sorry ganggu ibu. Ibu dah tidur ke?”


          “Tak adalah. Baru aje lepas iron baju. Nasr dah sampai sana ke?”


          “Hm... Nak dekat sejam jugalah sampai sini. Aileen ada dekat rumah, bu?”


          Puan Khalida sudah tersenyum di sana. “Ada aje dekat bilik dia tu. Tapi tak tahulah apa benda dibuatnya. Tadi dia pergi keluar jumpa Nadrah. Balik aje terus masuk bilik.”


          Kening kiri Nasr Haidar terjungkit. “Lama ke dia keluar?”


          “Dia kalau keluar mana pernah sekejap. Tapi pukul sepuluh setengah tadi dah balik dah, fikir esok nak kerja kut. Kenapa Nasr tak call dia sendiri?”


          “Tak adanya kalau Nasr call, dia nak jawab. Baik call ibu terus.”


          Kedengaran Puan Khalida tertawa kecil. “Call ajelah. Mana tahu dia jawab.”


          “Kalaulah dia nak jawab...”


          “Cuba call dulu,” Puan Khalida mencelah. Seboleh mungkin dia cuba untuk mendorong hubungan Nasr Haidar dan anaknya ke arah yang lebih baik. Kalau tidak dimulakan dengan hal yang kecil, bagaimanalah mereka hendak perkara-perkara yang lain? Kan?


          Nasr Haidar akhirnya mengalah. Bukannya tak terdetik di hati untuk menghubungi Aileen Zefanya, cuma dia malas berbalah dengan isterinya itu. Bukan dia tak faham perangai angin lintang Aileen Zefanya. Benda yang tidak sepatutnya digaduhkan pun boleh dibawa bergaduh nanti.


          Selepas beberapa minit, dia mematikan panggilan dengan Puan Khalida.


          Nombor telefon Aileen Zefanya pula didail.









“KAU dengan Lee macam mana sekarang?” Soal Edry sambil meneguk Marina Beach yang dipesannya tadi.


          “Apa hal kau tanya pasal dia? Bukan kau ke yang tumbuk dia dulu sebab tahu dia kena tangkap basah?” Aileen Zefanya pulang dua soalan kepada Edry. Takkanlah Edry sudah lupa hakikat dia dan Lee sudah lama berpisah?


          “Memanglah. Aku tanya sebab nak tahu kalau-kalau kau dengan dia rujuk balik.”


          “Tak kuasa aku nak couple balik dengan cina celup tu.”


          Terburai ketawa Edry. “Cina celup tu jugalah yang kau pandang dulu selama tiga tahun.”


          Aileen Zefanya menjeling siling.


          Edry perlahan-lahan berhenti ketawa. Namun sengih masih bergayut di bibirnya. “So, kau memang tak ada apa-apalah dengan dia sekarang?”


          “Dia ada juga cari aku baru-baru ni tapi aku buat tak layan aje.”
         

          “Tak payahlah layan dia, layan aku aje.”


          Terjuih bibir Aileen Zefanya dengan kata-kata Edry yang berbaur miang itu. Nasib baiklah dia memang sudah faham dengan kepala otak Edry yang tak berapa betul itu.


Lain pula kisahnya kalau Nasr Haidar yang cakap begitu, mahu sekarang juga ditinggalkan Nasr Haidar. Lima hari lepas ketika tiba-tiba Nasr Haidar menelefonnya pun dia tolak begitu saja. Tak kuasa dia hendak melayan panggilan lelaki itu.


Jangankan panggilan, mesej Whatsapp yang dihantar Nasr Haidar pun terus dipadam sebaik saja notications masuk. Huh, kisah pula dia kalau Nasr Haidar rasa hendak mengamuk atau apa. Dia bukannya isteri mithali pun, dan Nasr Haidar patut sudah sedia maklum dia bagaimana.


          “Nadrah sekarang not bad, kan?” Ulas Edry sambil memerhatikan Nadrah yang sedang ligat bergoyang di lantai tari. Walaupun pencahayaan lampu kelab malam mengehadkan penglihatannya, tetapi dia mampu mengecam Nadrah.


          “Kau nak try dia?” Tanya Aileen Zefanya dengan kening dijungkitkan berkali-kali. Sengaja hendak menguji lelaki itu.


          Edry senyum sinis. “Nak mampus agaknya kalau aku try dia. Kau bukan tak kenal mak dia macam mana. Boleh arwah aku nanti. Aku sayang nyawa doh.”


          “Yang kau tidur dengan macam-macam perempuan tak fikir nyawa pulak? Kena sifilis ke HIV ke baru kau tahu.” Sindir Aileen Zefanya.


          “Hei, aku clean tau. Nak aku tunjuk medical report aku ke?”


          “No thanks. Aku tak berminat.” Vodka yang tinggal separuh di dalam gelas diteguk sehingga licin.


          “Dahlah, aku nak join Nadrah dekat sana. Jomlah sekali.” Edry sudah bangun dari sofa.


          “Tak apalah. Kau pergi dulu.”
         







PANDANGAN dilemparkan ke sekeliling ruang di dalam apartmennya. Agak lama juga Nasr Haidar tidak pulang ke kediamannya ini sejak-sejak berkahwin dengan Aileen Zefanya. Nasib baiklah semuanya masih terletak elok seperti mana keadaannya ketika ditinggalkan.


Manalah tahu kalau-kalau ada barang yang hilang. Pembantu rumah sekarang bukan boleh dipercayai sangat.


Namun apabila melihatkan keadaan rumah yang kemas dan tidak berhabuk, dia berpuas hati. Bagus juga pembantu rumah yang diupah oleh ibunya itu walaupun cuma dua kali seminggu dia datang membersihkan apartmen ini.


          Nasr Haidar melabuhkan punggung ke sofa di ruang tamu. Tersandar lelah dia di sofa itu sambil lengan kanan diletakkan di atas dahi. Penat memandu berjam-jam dari Kuala Lumpur ke Pulau Pinang masih belum hilang lagi. Itulah padahnya berlagak sangat tak nak naik pesawat. Padahal kalau naik flight lagi berfaedah. Cepat dan tidak memenatkan.


          Bunyi notifications yang masuk membuatkan dia mencapai telefon pintar yang diletak di atas meja kopi.




          GPS Tracker.

          Aileen’s current place is...




          Membuntang mata Nasr Haidar.


Soju Room?!








TUBUHNYA ligat bergoyang mengikut rentak muzik tekno yang bergema dalam kelab malam itu. Tidak dihiraukan diri yang terhimpit di tengah-tengah lautan manusia yang tidak dikenali siapa. Aileen Zefanya leka dalam dunianya, apatah lagi dia sendiri sudah khayal akibat alkohol.


          Tangan yang melingkari pinggangnya dari belakang juga tidak dipedulikan siapa orangnya. Dia tetap sakan menari di situ. Meliuk-lentok tubuhnya dan orang di belakangnya pula merancakkan lagi dengan turut mengikut rentak tarinya.


          “You’re so damn sexy, baby.” Bisik Lee di telinganya. Suaranya dikuatkan sedikit melawan bunyi bising di sekitar.


          Aileen Zefanya yang sedikit mabuk tertawa kecil.


          Lee tersenyum puas. Meski dia tahu Aileen Zefanya sudah mabuk, tetapi dia puas dengan respons daripada Aileen Zefanya. Inilah peluangnya untuk bersama dengan Aileen Zefanya. Dieratkan lagi rangkulannya di pinggang gadis itu. Rambut Aileen Zefanya yang harum juga dicium berkali-kali.


          Aileen Zefanya masih tidak peduli dengan perbuatan lelaki itu. Malah dia menerima pelukan dan ciuman Lee dengan rela. Terpejam nikmat dia apabila bibir Lee berlabuh di batang tengkuknya.


          Namun segala nikmat yang dirasakan bagai direntap dalam sekelip mata apabila tubuhnya ditarik kasar oleh seseorang. Pelukan erat di pinggangnya juga terlepas.


Saat Aileen Zefanya membuka matanya, pandangannya jatuh pada seorang lelaki yang menumbuk perut seorang lagi lelaki. Biarpun samar-samar saja penglihatannya, dia tahu lelaki berdua di hadapannya sedang bergaduh.


          Bibirnya mencebik meluat. Tolonglah, tak ada kerja lain ke dia orang ni? Bergaduh langsung tak kena tempat. Kalau nak bergaduh pasal perempuan pun tak payahlah dekat sini. Omelnya sendiri tanpa sedar lelaki berdua itu bergaduh kerananya.


          Nasr Haidar melepaskan satu lagi tumbukan padu di perut Lee. Berbara rasa hatinya seiring dengan mulut yang menyumpah seranah lelaki kacukan Cina itu.


          Sebaik saja tahu keberadaan Aileen Zefanya tadi, sepantas kilat dia mendapatkan keretanya dan memecut ke kelab malam ini. Meliar matanya mencari Aileen Zefanya dan apabila matanya mendarat pada figura Aileen Zefanya dan Lee, mendidih terus darahnya. Siapa aje yang tidak tersirap melihat isteri di dalam pelukan lelaki lain!


          “Kau ni memang bedebah, Lee!” Sekali lagi penumbuknya disasarkan pada Lee, kali ini tepat mengena rahangnya.


          Lee jatuh terlentang.


          Kecoh keadaan di sekitar mereka. Masing-masing mula bising menyaksikan pergaduhan mereka berdua.


          Baru saja Nasr Haidar hendak menyerang Lee yang sudah terngadah di lantai, tubuhnya terasa ditarik oleh orang lain.


          Pergerakan Nasr Haidar serta-merta terhenti. Kepala berpaling laju pada gerangan yang menghentikannya tadi. “What the hell are you doing?!


          “No, what the hell are you doing? Kau tak payah buat kecoh dekat sini, boleh tak? Kau dah kacau orang lain nak enjoy.” Edry juga meninggikan suaranya pada lelaki asing itu.


          “Aku peduli apa aku kacau orang lain. Ni... mamat ni kacau bini aku! Kalau kau tak nak kena dengan aku, baik kau jangan campur!”


          “Whoa... whoa... relax, man. Benda boleh setel cara elok. Kalau kau tak nak bini kau kena kacau, kau bawak balik bini kau tu. Bertumbuk dekat sini bukan dapat selesaikan masalah.”


          Nasr Haidar mendengus kasar. Memang apa yang dikatakan lelaki di hadapannya itu tetapi dalam keadaan marah sekarang ini, apa pun tak lut dalam kepalanya. Sekali lagi disepaknya Lee sekuat hati sebelum tangannya menarik kasar lengan Aileen Zefanya.


          “Hey, let me go!” Bentak Aileen Zefanya.


          “Wei, bro! Kalau ya pun marah dekat bini, jangan sampai cari perempuan lain nak balas dendam.” Marah Edry.


          “Pardon?” Mencerlung tajam renungannya pada lelaki mulut lancang di hadapannya.


          “Ni... perempuan yang kau pegang ni, dia datang dengan aku. Dia kawan aku bukan bini kau.”


          Semakin berasap dibuatnya Nasr Haidar mendengar pengakuan itu.



“Oh, jadi kaulah dalangnya. Kau dengar sini, perempuan yang kau bawak sesuka hati datang sini ni, wife aku. Kau dengar? Dia. Isteri. Aku. Hak aku. So, back off!


Lengan Aileen Zefanya terus direntap dan diheret keluar dari kelab malam itu. Meski Aileen Zefanya meronta minta dilepaskan, Nasr Haidar langsung tidak peduli. Orang-orang yang memerhatikan mereka berdua pun tidak berani masuk campur kerana masing-masing tidak mahu cari pasal. Apatah lagi apabila melihat ketegangan wajah Nasr Haidar sendiri akibat marah yang bermaharajalela.


“Buka pintu ni, saya nak keluar!” Jerit Aileen Zefanya sebaik saja Nasr Haidar duduk di tempat pemandu. Dia sedaya upaya berusaha untuk membuka pintu yang sememangnya dikunci secara automatik.


“Awak takkan keluar. Kita akan balik rumah.”


No, I’m not going home with you!”


Yes, you are. And you will.” Tegas Nasr Haidar sambil cuba mencucuh kunci untuk menghidupkan enjin kereta.


Namun, Aileen Zefanya tidak mengalah dengan mudah. Walaupun berada dalam keadaan separa sedar, dia tidak akan menurut perintah Nasr Haidar. Siapa lelaki itu sesuka hati saja mahu mengarahnya begitu? Marahnya dalam hati.


“Aileen, stop it!” Jerkah Nasr Haidar apabila Aileen Zefanya cuba bergelut dengannya untuk membuka lock auto yang cuma terdapat di pintu di bahagian pemandu. Mujurlah dia belum mulakan pemanduannya, kalau tidak mahunya mereka terbabas dan kemalangan nanti.


Aileen Zefanya tetap dengan keras kepalanya.


Kedegilan Aileen Zefanya yang langsung tidak peduli dengan jerkahannya tadi membuatkan takat didih darah Nasr Haidar naik mendadak. Lalu ditarik rambut Aileen Zefanya dan dihantukkan kepala gadis itu ke dashboard. Hanya dengan sekali hentak Aileen Zefanya terus tidak sedarkan diri.


Nasr Haidar mengeluh panjang kemudiannya.



I’m sorry Aileen, but you really leave me no choice.



P/S : Jeng jeng jeng... saspens kan nak tau apa jadi lepas ni.