Sunday, 31 December 2017

FFL UPDATES


Assalamualaikum...


To my fellow readers, I know you guys keep wondering what and when is the exact time I'll post Fight For Love(FFL) again.


So, here I'm telling all of you that I've made up my mind to update FFL every five days. Next chapter will be posted on 1/3/2017, followed by the other one on 5/3/2017 and the list goes on(you do the math by your own, okay?). Not to forget the time is 7 in the morning.


Remember, every five days at 7 a.m is our date. Get it?


Don't worry and don't doubt my words because I've scheduled those already written chapters and all you do is to wait for them to be autopublished. My advice, be patience. That's all you need :D


And I love you guys!


Saturday, 25 February 2017

Fight For Love Part 2


Assalamualaikum...








UNIFORM kerja yang sudah lencun terus ditanggalkan dan dilempar ke dalam bakul baju kotor. Bahana mencuci segala macam perkakas dekat dapur kafe tadi, tak pasal-pasal dia balik dalam keadaan basah.


Eloklah, dekat depan basah kena air sabun, belakang pula basah dengan peluh. Kerja jadi barista yang lagi berganda main air pun tak adalah teruk macam jadi pencuci pinggan, mangkuk, periuk dekat dapur kafe itu.


         Bilik air terus ditujunya tanpa lengah. Rasa belengas sudah badannya ini. Mana tidaknya dari pagi sampai ke malam kerja. Dalam kepalanya sudah berfikir untuk menyental keluar semua daki di tubuh. Rambut pun kena syampu sebab asyik terkepam saja bawah cap.


          Usai saja membersihkan diri, dia terus melangkah turun ke bawah. Perut yang lapar menuntutnya ke dapur juga. Tadi ibunya kata ada tinggalkan sedikit mi hailam lebihan petang tadi. Dengar saja mi hailam, terus berdendang perutnya minta diisi.


          “Ibu!”


          “Lailahaillallah... Aileen! Terkejut ibu tau!” Mengucap panjang Puan Khalida akibat sergahan Aileen Zefanya. Nyaris terlepas periuk yang baru hendak dicuci dalam sinki.


          Aileen Zefanya mengekek ketawa. “Macam tak biasa pula Aileen buat suprise.”


          Puan Khalida menggeleng geram. “Buatlah macam tu selalu. Nanti ibu tetiba kena heart attack, lepas tu meninggal, baru Aileen tahu.”


          “Ibu ni... ke situ pula dia.” Aileen Zefanya mencapai mangkuk di dalam kabinet.


Mi kuning yang masih terhidang di atas meja dicedok dua senduk, kemudian dia mencedok pula kuah hailam ke dalam mangkuk itu. Cili potong juga ditambah sendiri. Barulah sedap! Kalau ikut resepi ibunya, tak ada makna Puan Khalida nak makan pedas-pedas. Mahu tercirit nanti katanya.


          “Tak ajak Nasr makan sekali?” Soal Puan Khalida setelah duduk di hadapan Aileen Zefanya. Susu panas yang baru dibancuh disisip perlahan.


          “Dia dah balik rumah dialah.” Jawab Aileen Zefanya malas-malas.


          “Bila masanya pula dia balik? Tadi elok aje ibu tengok dia tengok TV dekat depan tu.”


          “Manalah Aileen tahu. Ibu ingat Aileen kisah ke pasal dia?”


          Puan Khalida mengetap bibir. Kalau Aileen Zefanya itu kecil lagi, sudah lama dipiat telinga anaknya itu. Tetapi sekarang Aileen Zefanya pun sudah besar panjang, marahlah dia berapa kali pun macam itu juga dia. Puan Khalida hanya mampu menasihatkan anak perempuannya itu berkali-kali dengan harapan suatu hari nanti dia akan berubah.


“Tayar motor Aileen tu Nasr dah tolong gantikan.”


          Aileen Zefanya mencebik. “Eleh, setakat tolong ganti tayar tak payahlah nak disebut sangat budi yang tak seberapa tu. Lagipun bukannya Aileen tak tahu dia yang khianat tayar motor Aileen. Entah apa-apa aje perangai.”


          “Dia nak pergi kerja dengan Aileenlah tu...” Puan Khalida membela Nasr Haidar.


          “Come onlah, ibu. Banyak lagi kot cara kalau nak ajak Aileen pergi kerja dengan dia. Ini tak, tayar motor Aileen tu juga yang jadi mangsa dia.”


          “Dah tu? Aileen sendiri pun keras kepala, mana taknya dia buat macam tu. Pernah ke Aileen kata setuju bila dia ajak Aileen?”


          Pertanyaan retorik Puan Khalida disambut dengan mencemikkan wajah. “Tak payah nak berlagak romantik sangatlah dia tu. Aileen bukannya helpless sangat sampai nak pergi kerja nak kena berhantar berambil. Nanti ibu cakap dengan dia, suruh dia berhenti buat benda yang sia-sia. Aileen takkan appreciate pun apa yang dia buat.”


          “Aileen, tak salah pun dia buat macam tu. Bukannya dia buat jenayah.”


          “Ibu, can we drop this conversation?” Segera dia menukas.


          Puan Khalida memandang lama anak tunggalnya itu. Melihat ketidaksenangan Aileen Zefanya, akhirnya dia menurut saja. Tidak mengapa, masih ada hari lain untuk dia sedarkan anaknya itu.


Semoga Tuhan masih memberikan kesempatan untuknya melihat Aileen Zefanya dan Nasr Haidar bahagia.








HADI menghampiri Aileen Zefanya yang sedang membasuh gelas kotor di sinki. Waktu puncak untuk makan tengahari bagi pelanggan mereka baru saja berlalu, jadi bertimbunlah barang-barang yang perlu dibasuh sekarang ini.


Masakan tidak, ramai juga pelanggan yang serbu kafe ini tadi. Sampai tak menang tangan dibuatnya. Tetapi itu yang seronok sebenarnya. Dapatlah rasa betapa puasnya bekerja walaupun memenatkan.


          “Sibuk nampak? Nak aku tolong ke?” Tanya Hadi. Kadang-kadang dia memang ringan tulang membantu staf lain yang memerlukan pertolongan. Kalau tak diminta pun dia dengan sukarelanya akan bantu.


          “Kau tak ada kerja ke dekat depan?”


          “Tak ada. Kalau ada pun Ihsan boleh cover. Nak aku tolong tak?”


          “Boleh juga. Tolong lap gelas yang aku dah basuh tu. Dah penuh rak dah ni.” Ujar Aileen Zefanya merujuk pada rak untuk menempatkan gelas di tepi sinki.


          Hadi segera menurut. Lagipun bosan juga bila tak ada kerja. Pelanggan pun dua tiga kerat saja yang ada. Faiz, Mirul dengan dua orang staf dapur sudah keluar rehat.


Biasalah bila bekerja di kafe begini, apabila tibanya waktu rehat bukan semua staf boleh keluar serentak. Jam rehat yang pertama, orang yang datang kerja awal yang akan rehat dulu. Seperti dia dan Aileen Zefanya pula, mereka sama-sama masuk kerja sebelum lunch hour. Jadinya mereka akan rehat sebaik saja satu jam waktu yang diperuntukkan kepada mereka berempat itu selesai.


          “Tadi aku dengar ada kecoh-kecoh dekat depan. Apa cerita?” Tanya Aileen Zefanya, ingin tahu.


          “Hmm... biasalah. Complain from customer.” Hadi membalas dengan nada bosan.


          “Pasal? Makanan sampai lambat?”


          Kepala dianggukkan sekali sebagai jawapan. “Tak tahulah apa masalah hamba Allah seorang tu. Kau bayangkan, dia baru aje tunggu lima belas minit lepas tu dia dah komplen dekat Ihsan pasal oder dia sampai lambat. Paling tak boleh blah, dia nak bandingkan dengan orang yang baru aje sampai tapi dia orang dapat makanan dulu dari dia. Of courselah makanan dia lagi lambat, siapa suruh oder lamb shank!


          Aileen Zefanya ketawa kecil. “Ihsan tak cakap ke kalau oder lamb shank, ambil masa lebih setengah jam?”


          “Dah cakap. Dia kata okey aje. Tapi tak tahulah apa masalah dia, tetiba aje nak mengamuk. Nasib baik Ihsan pandai cover.” Hadi mencebikkan bibirnya. Geram pula bila mengingatkan pelanggan kafe yang seorang itu tadi. Acah-acah diva sangat. Nasib baik perempuan. Kalau lelaki, dia sudah cop orang itu sekutu Diva AA.


          “Nasib baik aku duduk bar aje. Tak adalah nak sakit kepala hadap kerenah customer.”


          “Kau tu bukannya setakat tak nak jadi waiter, jadi staf kitchen pun kau tak nak. Nak juga bertapa dalam bar ni. Kalau aku jadi kaulah kan, aku rela lagi layan customer tau. Boleh dapat duit tip.” Ibu jari dan telunjuk kanannya digesel menunjukkan simbolik wang.


          “Pigi dah! Jadi barista lagi aman jiwa aku. Kalau ada masalah pun, mungkin tangan melecur kena coffee machine tak pun terpecahkan gelas. Itu aje.”


          “Suka hati kaulah, perempuan. Asalkan kau bahagia.”


          “Aileen...” Mendengar namanya dipanggil, Aileen Zefanya segera berpaling dari sinki ke wajah Ihsan yang berdiri di tepi bar.


          “Ada apa?”


          “Ada customer cari kau.”


          “Customer cari Aileen? Wah, dahsyat ni. Tak pernah-pernah ada orang cari Aileen. Kau ada buat hal ke dengan customer?” Laju saja mulut Hadi menyampuk.


Masakan tidak, baru tadi dia berbual dengan Aileen Zefanya yang terang-terangan tidak suka berdepan dengan pelanggan kafe. Tup tup, sudah ada yang datang mencari.


          Bahunya dijungkitkan tanda tidak tahu. Musykil juga dia tentang gerangan orang yang mencarinya itu. “Siapa, Ihsan?”


          “Manalah aku tahu siapa. Dia kata dia nak jumpa kau. Itu aje.”


          “Pelik...”


          “Entah-entah ah long kut yang datang cari kau?”


          Ihsan ketawa dengan andaian Hadi yang entah apa-apa itu. “Aku tak nampak macam ah long pun dia tu. Dahlah Aileen, kau pergi ajelah jumpa dia. Nanti lama pula dia tunggu, tak pasal-pasal aku kena hadap customer moody lagi.”


          Aileen Zefanya akhirnya memusing kepala paip untuk memberhentikan air. Tak pasal-pasal saja dia kena hentikan kerja mencucinya ini. “Kalau ada oder, kau ganti aku tau.”


          Ihsan sekadar mengangguk sekali. “Dia duduk meja 12.”




 




WAJAH lelaki yang duduk di meja nombor dua belas itu dipandang dengan rasa tidak percaya. Apa lelaki ini buat di sini?


          “Hello, sweetheart. Miss me?”


          Aileen Zefanya segera berdalih. “Pardon? I rasa you cari salah orang.”


          Lelaki itu tersenyum senget. “I belum lupa nama you Aileen Zefanya. And please, don’t pretend like you don’t know me.


          Rengusan dilepaskan kasar. “You nak apa?”


          “Duduklah dulu. Takkan nak berbual macam ni aje.”


          “I tak ada masa nak berbual-bual waktu kerja macam ni. Buang masa.”


          Baru saja Aileen Zefanya hendak berlalu, lelaki itu menyambar lengannya. Tetapi sepantas kilat juga Aileen Zefanya merentap tangannya kembali. Dengan pandangan garang kepada lelaki itu, dia bertegas, “don’t you dare to touch me!


          “Okey... okey...” Lelaki itu mengangkat kedua-dua tangan tanda mengalah. “I tak sentuh you. But please, sit with me. I want to talk with you.”


          “What is it that you really want to talk about?”


          “About us.”


          Senyum sarkastik pantas ditarik. Kelakarnya lelaki ini. “About us? You sedar tak, tak pernah ada istilah ‘kita’ antara you dengan I.”


          “Please Aileen, jangan buat I macam ni... I sanggup datang dari jauh sebab you tahu tak? Bagi I peluang untuk cakap dengan you.”


          “I tak pernah suruh pun you datang.”


          “Aileen...” Lelaki itu meleretkan suara, seakan merayu pengertian dari Aileen Zefanya. Dipandang telus ke anak mata gadis itu dengan penuh mengharap.


          Keluhan kecil termuntah di bibir Aileen Zefanya. Mahu tidak mahu, akhirnya dia duduk juga berhadapan dengan lelaki itu. Haraplah Zamil tak marahkan dia kerana hal ini. Bukan dia sengaja nak curi tulang berbual dengan pelanggan.


          “Dah lama I tak jumpa you.”


          Aileen Zefanya cuma diam.


          “I datang sebab nak minta maaf. I mengaku I salah sebab tinggalkan you.”


          Ucapan maaf lelaki itu langsung tidak terkesan di hati Aileen Zefanya. “Same old thing, right? You ingat you minta maaf semua benda boleh selesai ke?”


          “Aileen...”


          “I tak akan lupa hakikat you tinggalkan I untuk perempuan lain. You tahu kan I paling pantang dengan orang yang betray I?”


          “I know...


          “Yes, definitely you knew it. Tapi you buat juga. Kenapa? Sebab orang macam you ni memang takkan puas dengan satu perempuan. Bukan sekali you curang, tapi dah banyak kali. You cakap you you sekadar ‘kawan’ dengan dia orang. Tapi kawan apa sampai kena tangkap khalwat, Raziq Lee?” Bidas Aileen Zefanya dengan rasa yang berbuku dalam dada. Dipandang lelaki melayu berkacukan Cina itu dengan penuh kebencian.


          “It was two years ago, Aileen. I dah tak buat semua tu.” Lee cuba meyakinkan gadis di hadapannya.


          “Two years or what, I don’t care. Sampai I mati pun I akan ingat apa yang you buat.”


          Lee menghela nafas berat. “Okey, I tahu susah you nak lupakan apa yang berlaku. Tapi I merayu sangat you maafkan I. Hidup I tak tenteram lepas you tak ada.”


          “Itu you punya pasal. You sendiri yang cari penyakit.”


          “I nak you balik, Aileen.”


          Dipandangnya Lee dengan tidak percaya. Beberapa saat kemudian dia meletuskan tawa sinis. “I takkan kutip balik sampah yang I dah buang.”


          Lee terpana. Sungguh, dia memang tidak menyangka sehina itu dirinya dianggap oleh Aileen Zefanya. Jatuh terus tarafnya di sisi gadis itu. Kalau dulu dia yang Aileen Zefanya agung-agungkan, sekarang dirinya langsung tak ubah bagai pengemis. Malah lebih teruk dari itu.


          “Aileen... I tak kisah you nak cerca I, nak hina I. I sanggup, asalkan itu dapat tebus balik kesalahan I pada you. Kalau dengan cara tu  boleh buat you puas hati, okey, I terima. Tapi tolonglah, balik pada I. Kita boleh mula balik hubungan kita. Sebagai kawan pun I tak kisah, asalkan you terima I semula.” Ucap Lee panjang lebar. Apa saja sanggup dilakukannya untuk mendapatkan Aileen Zefanya kembali. Dia tekad untuk melakukan itu.


          Aileen Zefanya merengus sebal. Kenapalah susah sangat Lee untuk mengerti? Nak dia ulang guna bahasa mandarin baru faham ke?


          Tidak berniat untuk menyambung lagi perbualan mereka, Aileen Zefanya terus bangun dari tempat duduknya. Makin lama dia berhadapan dengan Lee, makin membara pula rasa hatinya. Jadi sebelum berlaku apa-apa yang buruk, baik dia pergi dulu.


          “Where are you going?” Lee turut bingkas bangun. “I am not done talking with you yet.


          “Stop wasting my time with your bullshit, Lee.”


          “I’m being serious here, can’t you see it?”


          “Leave. Now.”


          Riak wajah Lee semakin tegang. Pun begitu, dia cuba membenteng amarahnya dalam diam. Fine, but I will not stop here.” Ujar lelaki mengalah itu lalu terus berlalu keluar dari kafe itu.


          Aileen Zefanya mendecit. “Stupid.”









PUAN Khalida mengukir senyum tipis kepada Nasr Haidar yang baru saja melangkah masuk ke dalam rumahnya. Nasr Haidar mencapai dan mencium tangan Puan Khalida sebagai tanda hormat. Kemudian, dilabuhkan punggungnya di sofa ruang tamu. Stokin dipecat dari kedua-dua kakinya.


          “Aileen mana, ibu?” Soalan pertama dari Nasr Haidar. Kalau bukan disebabkan dia perasan motosikal Aileen Zefanya yang terparkir di garaj, tak adanya dia hendak bertanya. Kalau ada motosikalnya, mestilah tuannya pun ada.


          “Dia ada dekat atas, tengah tidur.”


          Nasr Haidar kerut dahi. Maghrib-maghrib tidur? “Tak apalah. Nasr naik dulu, ibu.”


          Hanya anggukan saja yang Puan Khalida berikan. Nasr Haidar langsung saja memanjat tangga ke tingkat atas.


Pintu bilik Aileen Zefanya dikuak, dan automatik kepalanya menggeleng melihatkan Aileen Zefanya yang terbongkang di tengah-tengah katil. Uniform kerjanya sudah berganti dengan pakaian rasmi di rumah, yakni tank top dan juga yoga shorts.


Betis Aileen Zefanya disentuhnya lalu digoncang perlahan. “Aileen, bangun.”


Garis-garis kerutan mula timbul di dahi Aileen Zefanya. Tangan yang menggoyangkan kakinya ditepis menggunakan kaki yang sama. “Janganlah kacau...”


          “Bangun Aileen, maghrib ni...” Masih lagi tidak putus asa, kali ini bahu Aileen Zefanya pula digoncangnya. Namun tidak perlahan seperti tadi.


          “Biarlah... Ish!” Aileen merengus dalam mamai. Marah dengan orang yang mengganggu tidurnya.


          “Bangun cepat! Kalau tak saya simbah awak dengan air.”


          Dalam keterpaksaan, akhirnya dia membuka juga matanya. Tetapi tubuhnya masih tidak berganjak dari tilam. Wajah yang mencuka ditayangkan kepada Nasr Haidar. “Apa masalah awak ni? Biarlah saya nak tidur pun!”


          “Tidur waktu maghrib tak eloklah.”


“Yang awak datang sini kenapa? Tak ada rumah ke, hah?”


          “This is my house too.” Nasr Haidar jawab tenang. Butang baju kemejanya dirungkaikan satu persatu sebelum baju yang seharian dipakai itu dilempar ke dalam bakul.


          Jelingan tajam diberikan kepada pengacau tidurnya itu. Memanglah lelaki ini takkan senang tengok dia senang. Ada saja tingkah Nasr Haidar yang mahu membuatnya sakit hati.


          “Rumah ni bukannya hotel sesuka hati aje awak nak keluar masuk.”


          “Saya tak cakap pun hotel. Kalau hotel kena bayar, rumah ni free aje. Sudahlah bilik percuma, makan percuma, hm... apa lagi percuma ya?”


          “Can you shut up? You’re annoying me.”


          “Fine... I'm gonna take a shower. Care to join me?”


          Terus saja renungan Aileen Zefanya berubah umpama mahu membunuh  Nasr Haidar saat ini juga. Makin lama makin bengang dia dengan sikap Nasr Haidar. Tambah pula Nasr Haidar selalu saja bersikap sarkastik, lagilah dia rasa hendak belasah saja lelaki itu sampai lunyai.


          Manakala Nasr Haidar pula menyungging senyuman sinis di bibir. Sempat dikenyit mata nakal kepada gadis di hadapannya sebelum melangkah ke bilik air.